FORUM MAJU INDONESIA KU

FORUM MILITER
 
IndeksCalendarFAQPencarianAnggotaGroupPendaftaranLogin

Share | 
 

 Unmanned Aerial Vehicle (UAV) Heron / Machatz 1 , Israel

Topik sebelumnya Topik selanjutnya Go down 
PengirimMessage
gearbox
Newbie
Newbie


Jumlah posting : 59
Join date : 13.08.10

PostSubyek: Unmanned Aerial Vehicle (UAV) Heron / Machatz 1 , Israel   Sun Mar 13, 2011 5:48 pm



Manufacturer
Israel Aerospace Industries and Elbit Systems
Country Israel

Role Unmanned Air Vehicle

Dimensions:
Overall Length 8.50m
Wingspan 16.60m
Fuselage Length 4.80m

Weights:
Maximum Take-Off Weight 1,150kg
Maximum Payload Weight 250kg
Empty Weight 280kg
Operating Weight 550kg

Performance:
Endurance 45 hour
Range 350km
Range with Satellite Coverage
Beyond line of sight
Altitude 30,000ft
Maximum Speed 207km/h (113kt / 130mph)
Service Ceiling 10,000m (32,800ft)
Rate of Climb 150m/min (492ft/min)
Wing Loading 200kg/m² (40.9lb/ft²)

Engine:
Engine Type 1 x Rotax 914
Power 115hp
Rotor Diameter 8.23m

Heron / Machatz 1 adalah medium-altitude long-endurance (MALE) unmanned air vehicle (UAV) sistem terutama dirancang untuk melakukan pengintaian strategis dan operasi pengawasan. Perangkat ini dirancang dan diproduksi oleh Israel Aerospace Industries (IAI) di divisi malat, Israel, dalam kemitraan dengan perusahaan Kanada MacDonald, Dettwiler and Associates (MDA). Departemen Pertahanan Australia (DoD) yang diberikan kontrak Heron sistem untuk MDA.

Sistem canggih menawarkan otomatis take-off dan landing, bahkan di bawah kondisi cuaca buruk. Terbang pada ketinggian 30.000 ft, Heron menyediakan operator dengan informasi real-time di medan perang musuh dengan melakukan pengawasan dan akuisisi target atas area yang luas.

Pada awalnya, UAV Heron telah digunakan oleh Angkatan Udara India dan digunakan untuk surveilans ketinggian dan misi patroli maritim. Kemudian, Angkatan Udara Turki diperoleh sistem UAV untuk aplikasi yang serupa dengan israel.

Royal Australian Air Force (RAAF) mengoperasikan UAV Heron di Afghanistan untuk pengawasan, pengintaian, keamanan dan pengawalan dan penilaian pertempuran kerusakan.

Fitur Heron

UAV Heron dikonfigurasi untuk beberapa operasi, bahkan di bawah kondisi cuaca buruk. Menggunakan beberapa sensor dan komunikasi satelit (satcom) untuk extended-range data capture dan transfer. Fitur-fiturnya meliputi avionik state-of-the-art, retractable landing gear, dan otomatis lepas landas dan sistem pendaratan.

Pesanan dan pengiriman

Turki Kementerian Pertahanan (MoD) yang diberikan kontrak $ 150 juta untuk IAI Mei 2005 untuk memasok 30 Heron UAV dan sepuluh Elbit Sistem ground station bersama dengan UAV tiga atau empat untuk setiap ground station. Dari sepuluh total ground station, dua disampaikan pada bulan November 2008. Penyerahan ground station sisa ditunda karena strain dalam hubungan diplomatik antara Turki dan Israel.

Kementrian Pertahanan Israel mendapat pasokan multiyear kontrak bantuan senilai $ 50m untuk IAI untuk penyediaan Heron UAV kepada Angkatan Udara Israel (IAF). Heron, bernama Shoval ('jejak' dalam bahasa Ibrani), telah menggantikan Penyelidik I dan II UAV. The Heron UAV sistem disampaikan ke IAF pada Maret 2007.

IAI juga menyediakan 50 Heron UAV ketinggian menengah rendah ketahanan terhadap tentara India, di bawah kontrak $ 220m. Kesepakatan itu dijadwalkan selesai pada Desember 2004 tetapi ditunda karena adanya perubahan pemerintah di New Delhi. Ia selesai pada 2009. Tentara India akan menyebarkan UAV Heron di perbatasan dengan Pakistan dan Cina. IAI juga upgrade built Rusia 32 Hind Mi-24 helikopter untuk Angkatan Darat India.

Pada tahun 2009, salah satu Heron UAV yang disediakan untuk pasukan AS di El Salvador oleh anak perusahaan AS IAI Stark Penerbangan untuk melawan pengedar narkoba. Sensor elektro-optik di UAV telah memastikan jangkauan maksimum daerah tersebut.

IAI Heron UAV akan digunakan oleh Australia pada tahun 2010 di bawah C baru $ 95m ($ 88.1m) perikatan sewa selama dua tahun dengan MacDonald, Dettwiler and Associates (MDA). Layanan operasional akan dimulai pada 2010 dengan satu periode tahun perpanjangan. Layanan yang ditawarkan akan mencakup pemeliharaan dan logistik untuk menyediakan real-time, multisensor informasi intelijen secara langsung ke stasiun tanah.

IAI dan MDA menyampaikan sistem Heron ke Royal Australian Air Force (RAAF) pada tanggal 10 Desember 2009.

Para UAS Heron akan mulai beroperasi pada awal 2010. Ini akan mendukung pasukan dikerahkan di Afghanisatan untuk pengawasan, pengintaian, keamanan dan pengawalan dan penilaian pertempuran kerusakan.

Kinerja

Heron UAV dapat mendaki sebesar 150 meter/menit dan terbang pada kecepatan maksimum 207km / h. Ketinggian dan jangkauan UAV Heron adalah 30.000 ft dan 350km masing-masing. Langit-langit pelayanan dan pemuatan sayap UAV adalah 10.000 m dan 200kg / m³ masing-masing. Daya tahan maksimum pesawat adalah 45 jam.

Ground control system
Pengolahan tersebut, mengambil dan menyimpan dari real-time data yang diberikan oleh Heron UAV akan dilakukan oleh sistem kontrol tanah. Komersial state-of-art-off-the-shelf (COTS) teknologi yang digunakan pada GCS untuk mengkonversi data sensor seperti gambar hidup dan disimpan, citra dan informasi spasial termasuk EO, SAR, peta MTI, SIGINT dan ESM untuk ditindaklanjuti intelijen.

Tampilan peta besar umum adalah dipasang di GCS. Ini monitor gambaran situasional multidimensi intelijen, pengawasan dan pengintaian (ISR) data yang disediakan oleh Heron.

UAV variants

Eagle dan Heron TP adalah dua varian Heron. Sementara Eagle sedang dikembangkan oleh EADS untuk AU Perancis, Heron TP telah dirancang untuk IAF. Baik Eagle dan Heron TP dirancang dengan kemampuan otonom termasuk otomatis mengambil-off dan mendarat.

eagle bisa terbang 40 jam pada ketinggian 30.000 ft Hal ini dapat membawa muatan 250kg dan berbagai sensor seperti MPR (radar patroli maritim), SAR (aperture radar sintetik) / MTI (indikator target bergerak), EO (elektro-optik) / IR (inframerah) muatan, SIGINT (intelijen sinyal), COMINT (kecerdasan komunikasi), laser penanda dan relay komunikasi.

Elang memiliki dua varian - Eagle 1 dan Eagle 2. Eagle 1 ini didukung dengan mesin 115hp Rotax 914 sedangkan Eagle 2 memiliki mesin 1.200 hp PT6A. Eagle 2 dapat terbang pada ketinggian 45.000 ft

Heron TP, juga disebut Eitan. dapat membawa payload berganda dan melakukan misi multple seperti COMINT, SIGINT dan IMINT (kecerdasan gambar) atau SAR dan relay komunikasi.

Heron TP bisa terbang di 45.000 kaki dengan daya tahan sekitar 36 jam. Penerbangan pertama Heron TP pada tahun 2006.




Kembali Ke Atas Go down
Lihat profil user
 
Unmanned Aerial Vehicle (UAV) Heron / Machatz 1 , Israel
Topik sebelumnya Topik selanjutnya Kembali Ke Atas 
Halaman 1 dari 1

Permissions in this forum:Anda tidak dapat menjawab topik
FORUM MAJU INDONESIA KU :: FORUM MAJU INDONESIA KU :: Maju Indonesia ku-
Navigasi: